Jumat, 26 September 2014

#ShameOnYouSBY Jadi Trending Topic di Twitter

#ShameOnYouSBY Jadi Trending Topic di Twitter - Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat menyepakati pemilihan kepala daerah lewat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah menuai reaksi publik. Mereka menumpahkan kekecewaan lewat Twitter dengan tagar #ShameOnYouSBY. Tagar ini menjadi trending topic di media sosial tersebut.
#ShameOnYouSBY Jadi Trending Topic di Twitter

Akun @LusianaWati14, misalnya. Dia mengatakan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada masa awal pemerintahannya mengadakan pemilihan kepala daerah langsung. Tapi pada akhir pemerintahannya sistem ini malah dihapus dan Indonesia kembali ke cara sebelumnya, yakni pemilihan melalui DPRD. "Now menjelang pensiun malah ditiadakan, sungguh DRAMATIS #shameOnYouSBY."

Tak berbeda dengan Lusiana, akun @hermandavid22 juga menyuarakan protes. Dia menganggap pengesahan Undang-Undang Pemilihan Kepala Daerah sebagai langkah blunder SBY pada akhir pemerintahannya. Sementara itu, Rizky Indarta lewat akun ‏@Qiqiqiq menyebut pengesahan itu sebagai kematian demokrasi. "R.I.P Democracy."

Rapat Paripurna DPR tentang Rancangan Undang-Undang Pilkada menyepakati kepala daerah dipilih tak langsung atau lewat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. Berdasarkan rekapitulasi hasil voting, fraksi-fraksi pendukung pilkada oleh DPRD, yakni PAN, PKS, PPP, Golkar, dan Gerindra, menang dengan 256 suara. Sedangkan tiga fraksi pendukung pilkada langsung, yakni PDI Perjuangan, PKB, dan Hanura, hanya memperoleh 135 suara.

Fraksi Demokrat dengan suara anggota yang hadir 129 orang memilih walkout dengan alasan aspirasi mereka tentang pilkada langsung dengan 10 syarat ditolak. Fraksi Demokrat hanya menyisakan enam suara yang menyatakan mendukung pilkada langsung.
#ShameOnYouSBY Jadi Trending Topic di Twitter

SBY sendiri disebut-sebut sebagai penggagas pemilihan kepala daerah tak langsung tersebut. Sekretaris Jenderal Partai Keadilan Sejahtera Fahri Hamzah mengatakan gagasan pemilihan kepala daerah melalui DPRD merupakan usul SBY. "RUU Pilkada itu kan, pada awalnya proposal Pak SBY," ujar Fahri Ahad, 21 September lalu.

Previous
Next Post »